wonder woman

kenapa harus sedih?

kenapa harus marah?

kenapa harus kesal?

kenapa harus mellow ?   

padahal kamu kan “wonder woman”

yang hatinya terbuat dari besi dan baja

yang sudah biasa tangguh dalam semua hal

yang egois memecahkan sendiri semua masalah

yang tidak pernah manja sama persoalan

yang tidak pernah tergantung sama siapa-siapa…   

tapi,..wonder woman kan juga manusia..

yang meski hatinya dari baja, itu tetap bernama hati..

yang bisa capek, meski tubuhnya terbuat dari mesin

yang bisa menangis karena dia punya perasaan

yang bisa kecewa karena dia punya harapan  

dan yang pasti bisa melankolis

karena dia tetap perempuan…..   

(meja sempit, ruangan berisik- BNA, 24 Maret 2008)

parno

Ini tercetus gara-gara beberapa hari yang lalu, seorang sahabat  curhat  padaku (atau tepatnya kita saling bercurhat ria), tentang kekhawatiran alias parno. Bukan Parno yang mas mas jawa itu loh, tapi parno bahasa gaul dari paranoid terhadap sesuatu. Ceritanya sahabatku itu, konon sudah sangat kenyang pengalaman dalam kehidupan percintaannya (baca: in her romantic life). Kini, di usia yang beranjak matang memang ia belum mempunyai  pendamping hidup walau sebenarnya sudah ada calon nun jauh disana. Yah, long distance relationship-lah. Seperti kata Marcel di firasat : bagai sungai yang mendamba samudera, kutahu pasti kemana kan kubermuara, seperti itulah..hubungan itu diharapkan menjadi tambatan terakhir bagi keduanya.   Continue reading

sensi…

Hah ? Lu sensitif? Sensitif darimana? dari Hongkong?. Itulah jawaban seorang teman ketika aku iseng menanyakan; “menurut lo, gue sensitif gak sih?”  Lanjutannya: Gimana bisa dikategorikan sensitif kalo temen-temen lu bisa ngomongin apa pun tentang lu tanpa tedeng aling-aling bahkan kadang kadang cenderung tidak berperasaan.  Tapi jeleknya, nih.. kata dia melanjutkan. Lu tuh kadang terlalu cuek, Vik.. Lu sering kurang peka sama apa yang orang-orang sekitar lu lakukan buat elu.  Bukan dalam arti, lu gak nyadar yah, tapi kalo ada sesuatu yang sebenernya “beda”,  lu sering meng-ignore alias suka ngeyel. Anehnya, sebenernya lu temen yang care kok! (Loh!!!) Ngebingungin gak? (thanks, lyn!!)

Continue reading

jolie & kelinci

+ Nyak, tebak gw lagi dimana?
–  Ya, mana gw tau, emang gw pikirin!p1010936a.jpg
+ Yah, elu… gw lagi di Ragunan, di rumah sakit hewan.
 –  Hahhhhhhhh ??, lu sakit ??? Sakit apa?
+ Bukan gw, dodol!! Tapi kelinci gue, abis jatuh dari tembok, kayaknya pendarahan gitu, dia kan lagi hamil.
– Haaaaaaaaa ??
+ Iya, gw takut dia lemah kandungan (dengan suara sedih)..
–  @#$^(^%&!(!!??!!
+ Gimana menurut lo ? kalo dia keguguran gimana? 
–   Halah…kelinci lu tuh patah hati kali, cowoknya gak bertanggung jawab, jadi dia dalam rangka percobaan bunuh diri tuh, lu pake acara nyelametin segala!
Continue reading

mayangsari (gak penting, gak usah dibaca)

Gara-gara semalem perempuan-perempuan mess itu nge-gosipin Mayangsari, sore ini gue iseng masukin “mayangsari” ke om google. Fantastis! Dalam waktu 0,04 detik keluar 98 ribu record ber-referensi Mayangsari. Meskipun tidak seluruh URL yang terjaring adalah Mayangsari yang dimaksud, tapi kira-kira sebegitulah bagaimana wanita Purwokerto ini merebut perhatian media.

Sumpah, gue gak meng-idolakan dia, meskipun dulu (banget) ada beberapa lagu dia yang sempet gue suka. Gue gak kenal sama dia dan yang pasti gue gak peduli sama hidup dia. Dia mo kawin sama Bambang kek, Yanto kek, Michael kek atau Bill Clinton sekalipun. EGP. Tapi yang sedikit menggelitik adalah nenek-nenek di mess yang demennnnnnnnnnn banget ngomongin nih cewek. Dengan berapi-api (dan agak sotoy) persis ketika Sumpah Pemuda dicetuskan di tahun 1928. Katanya sih mereka gak nge-fans, tapi setiap ada gosip soal Mayangsari kok ya tau-tau nya, gitu. Dari yang katanya si Mayang dibeliin rumah di Menteng, Mayang dimarahin sama keluarga Cendana sampe anaknya harus tes DNA karena diperkirakan itu bukan anak Bambang. Kok mukanya gak mirip ya, kok jelek ya ?, kok gak kayak Bapaknya ya? Loh..kok bisa-bisa nya tau ? Lah, padahal sebagai sesame cewek matre, mereka (termasuk gue), kayaknya jadi istri ke enam pun rela. (hehehe…)

Continue reading

untitled 2

biarkan hatiku, lepaskan segala asa

penat yang kurasa

sejak kau katakan cinta

jangan kau dustakan kenyataan perasaan

bila kuterluka, saat kau sekejap berubah…..

sayangi aku seperti apa yang kumau

perhatikan aku sejauh yang kuperlu

damaikan hatiku, seperti apalah anganku

tapi jangan mencintaiku, karena tak seharusnya begitu….

mengapa bila semua yang kurasakan, ku tak lagi mampu menahan rasa ini

(bravo buat *Ibu*, buatku, apapun yang kamu nyanyikan selalu indah, karena selalu ada “cerita” tentang kita dan mereka yang kita cintai dibalik itu)